Wednesday, March 22, 2017

Journey to the East : Day 7-8 Tokyo



Hari ke tujuh mau ke Ueno Park sama Asakusa. Di Ueno Park nemu satu biji pohon sakura yang udah mekar yeeeeey! Karena ini akhir winter menuju spring kan ya tadinya ngga ngarep sama sekali buat liat sakura, eh Alhamdulillah dikasih kesempatan walaupun satu pohon doang haha. Tapi kata temen yang di sini, ini sebenernya bukan sakura, namanya “ume” (plum blossoms). Tapi kalo kata temennya temen yang orang Jepang ini sakura beneran. Ngga tau deh yang mana yang bener, yang penting bunga kawaii warna pink wkwk.

baru mekar satu pohon
Ameyoko, gang tempat belanja sekitar Ueno
Siangnya lanjut ke Asakusa. Makan siang di Naritaya Ramen. Ramen halal, seporsi 700 yen. Terus yang lain pada sewa kimono gitu buat jalan keliling Asakusa. Gue ngga ikutan, kenapa? Karena menurut gue, gue ngga cocok pake kimono hahaha. Pas banget depan tempat sewa kimono juga nemu pohon sakura atau ume yang baru mekar satu pohon doang.

Tokyo Skytree dari jalanan sekitar Asakusa
Naritaya Ramen. Halal!
di depan Sensoji Temple
yang pada sewa kimono, yap gue cuma fotoin -,-
menunggu Haruma yang tak kunjung datang
masi setia menunggu Haruma wkwk
kalo Sakura nya mekar pasti bagus banget
yang di toko itu sakura bohongan

Abis muter-muter Asakusa lanjut ke Akihabara. Surganya Otaku yap. Dan pas sampe di sini hujan :(  akhirnya beli payung transparan yang legendaris itu 150 yen wkwk. Padahal yah gue bawa payung dari rumah, tapi gue tinggal di penginapan -_-

yang paling terkenal di Akiba
sebelahan sama AKB cafe
 
Sempet masuk ke salah satu toko yang jual pernak pernik Conan huaaah rasanya pengen dibeli semua tapi harganya yah hmmm cuma bisa nangis aja. Terus nyobain purikura, photobox ala jepang di mana muka lo bakal jadi cantik wkwk.

purikura
Besoknya, hari terakhir, huft, mau keliling Shinjuku sama Roppongi. Eh hujan zzzzz. Jadi kurang maksimal gitu deh jalan-jalannya dan mau foto juga ngga bagus.
 
dari atas TMG building, masuknya gratis buat naik ke atas, sayangnya kabut

Dari Roppongi, gue jalan sendiri pisah sama yang lain. Gue ke Oshiage buat liat Tokyo Skytree dari deket. 


selfie w/ payung transparan dan Tokyo Skytree yang menghilang
Dan berakhir deh jalan-jalan, backpackeran ala-ala ke Jepang ini. Jujur sedih banget pas mau pulang (wkwk lebay). Tapi beneran deh, tiap jalan ke mana gitu ya yang jauh dari rumah, pasti ada hari di mana gue kangen rumah. Nah pas jalan ke sini gue ngga inget rumah dan ngga ngerasa kangen rumah sama sekali. Semacam betah gitu kali yak hahahaha. Yah pokoknya harus balik lagi ke sana! Masih banyak hutang di sana haha. Amin! 

dorayaki + eskrim matcha di bandara Haneda. ntap!

Okelah. Semoga banyak rezeki supaya bisa jalan-jalan lagi. Karena ngga jalan-jalan ya ngga ngeblog hahaha. Sekian. Wassalam! 



Tuesday, March 21, 2017

Journey to the East : Day 5-6 Tokyo & Kawaguchiko



Sekitar jam 09.00 sampai di Tokyo! Tepatnya di Stasiun Shinjuku. Di sini kembali menggunakan transportasi subway, beli Tokyo Metro & Toei Subway Pass. Belinya di Laox, semacam mall tapi ngga begitu gede, cuma jalan kaki 5 menit dari stasiun Shinjuku. Dari sini ke penginapan naik subway ke stasiun Shinjuku Gyoenmae. Penginapan yang di Tokyo ini udah bisa check in dari pagi, jadi bisa leyeh-leyeh dulu. Abis solat zuhur jalan deh kita ke Odaiba! 

airbnb di Tokyo
ala doraemon gitu
Tokyo Metro & Toei Subway Pass
mari kita bergandeng tangan~
patung Liberty kw, belakangnya Rainbow Bridge

FYI patung Gundam di Odaiba ini udah dirobohin tanggal 5 Maret lalu. Huhuhu. Untung masih sempet liat. Dari Odaiba lanjut ke Harajuku.


Takeshita Dori
Marion Crepes yang wajib dicobain
Hari ke enam ini mau ke Danau Kawaguchiko buat liat Gunung Fuji dari deket. Naik bus dari Stasiun Tokyo. Sebenernya bisa dari Stasiun Shinjuku yang lebih deket dari penginapan, tapi keabisan tiketnya. Sekitar 2 jam lebih sampe deh. Naik Kachi Kachi Ropeway (cable car) buat liat Gunung Fuji nya. Sayangnya ngga bisa liat karena Gunung Fuji nya ketutupan awan T-T

latar belakangnya harusnya Gunung Fuji hiks, tapi malah awan
stroberi kawaguchiko, belinya patungan wkwk
cookies matcha ini enaaaak banget
Danau Kawaguchiko dari Kachi  Kachi ropeway

Dari Kawaguchiko naik bus yang ke Shibuya. Di sini ketemuan sama temen kuliah UNJ dulu. Terus muter-muter Shibuya, makan plus belanja-belenji.

patung Hachiko, b aja tuh *digebukin masa wkwk
Shibuya Crossing
makan malem pake udon yang "aman"

To be continued...




Monday, March 20, 2017

Journey to the East : Day 3-4 Kyoto



Hari ketiga ini ke Kyoto, naik kereta JR Kyoto Line dari Stasiun Osaka ke Stasiun Kyoto. Tarifnya 560 yen, ditempuh dalam waktu 28 menit. Sampai Stasiun Kyoto jalan kaki ke penginapan, dan seperti biasa cuma taro barang. Kelar dari penginapan langsung ke tujuan utama yaitu Bamboo Forest Arashiyama. Oh iya, kalo di Osaka pake subway, di Kyoto ini gue pake bus. Jadi beli Kyoto Bus-One Day Pass, tiket terusan buat naik bus seharian sepuasnya dengan harga 500 yen. Bisa dibeli di Stasiun Kyoto.

tiket JR Kyoto Line
Stasiun Kyoto gedeee banget
di depannya Stasiun Kyoto ada Kyoto Tower

Kyoto Bus One Day Pass

Arashiyama
ngga sengaja ketemu Geisha

Dari Arashiyama lanjut ke Kinkakuji, Golden Pavilion. Di Kyoto ini gue ngerasa atmosfernya beda sama Osaka. Osaka ke mana-mana pake subway kan jadi ngga bisa liat tuh keadaan jalan gimana, bisa liat cuma pas keluar stasiun. Banyak gedung tinggi, kota metropolitan gitu lah. Nah kalo Kyoto, karena ke mana-mana naik bus jadi bisa liat suasana keadaan di jalanan kotanya. Jalanannya kecil tapi rapih-rapih dan ngga macet. Transportasi bus nya mungkin emang agak ribet kalo mau naik dari halte yang transit semacam perempatan jalan gitu, kita mesti tau kita nunggu bus di halte yang mana. Dan halte bus nya tuh kadang cuma plang gitu doang tanpa atap. Di plang itu nanti kita bisa liat jadwal kedatangan bus sama bus nomor berapa aja yang lewat halte itu.

Kinkakuji
jalanannya kecil, tapi rapih


Dari Kinkakuji lanjut ke Gion District, mau nyari Geisha wkwk. Pas itu udah malem dan dingiiiiiiiiiiiiiiin banget ampe menggigil. Dan Gion District nya agak sepi, isinya tempat-tempat makan private ala tradisional jepang gitu.

dingin bangeeeet

Besoknya hari ke empat, kita ke Fushimi Inari. Pas banget hari Minggu, jadi rameeeeeee banget. Mau foto pas sepi susah banget. Dari sini lanjut Kiyomizudera. Sayangnya lagi direnovasi dan baru kelar tahun 2020 pas Olimpiade -_- 

rooftop nya K's House, tempat nginep di Kyoto, recommended banget!
ada ribuan tori warna oren dengan tulisan-tulisan apa deh tau artinya
lagi direnovasi
Kiyomizu Temple
eskrim di area Higashiyama, jalan masuk ke Kiyomizu
Higashiyama, rame jualan

Dari Kiyomizu sebenernya mau ke Sanjusangendo, tapi ngga jadi. Sempet bingung tanpa arah gitu deh. Akhirnya memutuskan ke Stasiun Kyoto, numpang solat dulu di Kyoto Tower. Terus ke Daiso di daerah Kawaramachi, gue lupa nama tempatnya, pokoknya semacam mall tapi ngga gede, 8 lantai. Dari Daiso ke penginapan buat ambil barang yang dititipin terus jalan ke Stasiun Kyoto buat nunggu Bus Willer keberangkatan jam 12.40 malem yang bakal anter kita ke Tokyo!

nunggu bus willer di St. Kyoto, orang Indo seutuhnya yang fakir colokan

 To be continued...